Menu

Mode Gelap
Lutim Kembali Raih WTP, Ini Harapan Ketua DPRD Luwu Timur Lutim Kembali Raih Opini WTP, Ini Yang ke-12 Raker MPK, Luwu Timur Targetkan Kabupaten Sangat Inovatif Ini Dua Peserta Terbaik di Diklat Kompetensi Camat dan Lurah se-Lutim Wahidin Wahid Terpilih Jadi Ketua Dekopinda Luwu Timur Melalui Musdalub Bantuan Alat Berat PT Vale Bantu Buka Akses Masyarakat Pasca Bencana di Luwu

LUWU TIMUR · 23 Mei 2022 14:34 WITA · Waktu Baca

Agus Melas : Tidak Terbukti Ada Pelecehan, Sufyan Ingin Nama Baiknya Dipulihkan


					Agus Melas : Tidak Terbukti Ada Pelecehan, Sufyan Ingin Nama Baiknya Dipulihkan Perbesar

LUWU TIMUR,Timuronline – Penghentian kasus dugaan pelecehan seksual terhadap 3 orang anak di Luwu Timur oleh Polda Sulsel, disambut baik oleh Sufyan selaku terlapor.

Dalam Press Conference yang dihadiri terlapor bersama kuasa hukumnya, Agus Melas, SH, MH dan Untung Amir, SH, MH, Senin (23/05/2022) di Malili, Sufyan mengaku lega.

” Beberapa waktu lalu di Polda Sulsel telah dilakukan gelar perkara terhadap kasus ini. Dalam gelar perkara tersebut kami hadir dan beberapa pihak, salah satunya ada utusan dari staff kepresidenan. Juga hadir LBH Makassar yang mendampingi pihak pelapor,” kata Agus

Menurut Agus Melas, dalam kesempatan tersebut, Polda Sulsel menghentikan kasus ini karena memang tidak ditemukan bukti yang cukup.

” Nah, kita ingat beberapa tahun lalu, kasus ini pertama bergulir di Polres Luwu Timur, namun dihentikan karena tidak ditemukan dua alat bukti. Hanya saja waktu itu, pihak pelapor dalam hal ini RS tidak puas dengan keputusan yang diambil kepolisian. Makanya dia menggunakan salah satu media untuk mengangkat kembali kasus ini dan sempat viral,” terangnya.

Baca Juga :

https://timur-online.com/halal-bi-halal-vale-awak-media-bayu-aji-jelaskan-komitmen-dorong-kemajuan-daerah/

Lanjut Agus, karena hal itu membuat Polda Sulsel akhirnya turun tangan, bahkan hingga ke Mabes Polri.

” Endingnya adalah, kembali kasus ini dihentikan. Artinya apa ? tidak ada tindak pidana yang terjadi. Dugaan pelecehan sama sekali tidak ada. Bahkan bukan hanya itu, sebelumnya juga Polres Luwu Timur di pra-peradilankan di PN Jakarta Selatan, namun proses penyelidikan yang dilakukan Polres Luwu Timur saat itu sudah tepat dan sesuai prosedur,” tegasnya

Tentu dengan kondisi seperti ini katanya lagi, ada akibat yang ditanggung kliennya. Mulai dari Bullying di media sosial, tugasnya sebagai ASN terganggu, secara psikologi dia tertekan hingga nama baiknya yang sudah rusak.

” Nah untuk itu kami sudah melayangkan laporan terkait dugaan tindak pidana pencemaran nama baik di Polda Sulsel, dan prosesnya masih berjalan,” tuturnya.

Bukan hanya itu, pihaknya juga akan melayangkan gugatan perdata terhadap media Multatuli sebagai media yang menyebarkan berita tidak benar

” Kami meminta kepada Media Multatuli untuk meminta maaf melalui media secara nasional. Dan jika tidak dilakukan, maka kami akan melakukan tuntutan secara perdata, ganti rugi dan rehabilitasi nama bagi klien kami,” pungkas Agus. (*)

 

Artikel ini telah dibaca 11 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Lutim Kembali Raih WTP, Ini Harapan Ketua DPRD Luwu Timur

23 Mei 2024 - 19:49 WITA

WTP

Lutim Kembali Raih Opini WTP, Ini Yang ke-12

23 Mei 2024 - 19:39 WITA

WTP

Raker MPK, Luwu Timur Targetkan Kabupaten Sangat Inovatif

23 Mei 2024 - 19:32 WITA

Kelitbangan

Ini Dua Peserta Terbaik di Diklat Kompetensi Camat dan Lurah se-Lutim

23 Mei 2024 - 19:25 WITA

Diklat

Wahidin Wahid Terpilih Jadi Ketua Dekopinda Luwu Timur Melalui Musdalub

23 Mei 2024 - 19:19 WITA

Dekopinda
Trending di DPRD LUTIM