Menu

Mode Gelap
Wabup Akbar Hadiri Panen Hadiah Simpedes BRI Cabang Masamba Liga Voli Seselemba Dimulai, Camat Mangkutana : Perkuat Silaturahim PT. CLM Latih Warga Tentang Pengolahan Pupuk Kompos Pelatihan Kurikulum PT Vale: Kolaborasi untuk Pendidikan Berkualitas di Loeha Raya Sektor Pertanian Lutim Sumbang 21 Persen Pendapatan Daerah Lutim Kembali Raih WTP, Ini Harapan Ketua DPRD Luwu Timur

SPORT · 30 Apr 2018 02:26 WITA · Waktu Baca

Dancesport Ikut Perbaiki Peringkat Sulsel


					Dancesport Ikut Perbaiki Peringkat Sulsel Perbesar

MAKASSAR, Timuronline –  Kehadiran Dancesport sebagai salah satu cabang olahraga yang dipertandingkan di Pekan Olahraga Nasional (PON) telah ikut menyumbang medali dalam memperbaiki peringkat Sulawesi Selatan. Pada PON XVII di Kalimantan Timur, Dancesport ikut berperan penting mengusung Sulawesi Selatan menduduki peringkat VI dalam perolehan medali kontingen PON XVII tersebut.

“ Dancesport sangat besar andilnya dalam mendukung Sulawesi Selatan memperbaiki peringkat,” kata Ketua Umum KONI Sulsel yang diwakili Wakil Sekum II Herman Hading saat membuka Musyawarah Provinsi IV Ikatan Olahraga Dancesport Indonesia (IODI) Sulawesi Selatan di Makassar, Minggu (29/04/18) siang.

Musorprov tersebut dilaksanakan sehubungan dengan berakhirnya masa kepengurusan Pengprov IODI Sulsel dan dilanjutkan dengan pembentukan kepengurusan baru.

Herman Hading mengatakan, kepengurusan IODI berjalan lancer dan aman. Tidak pernah terdengar adanya kemelut sebagaimana yang terjadi pada beberapa cabang olahraga lainnya.

“ Keberhasilan prestasi atletnya merupakan salah satu indicator pengurus cabang olahraga itu baik,” kata mantan Kepala SMA Negeri 1 Makassar tersebut.

Ketua Umum Pengurus Pusat IODI diwakili, Nico Simen mengatakan, IODI Sulsel termasuk salah satu pengprov yang selalu mengadakan rapat kerja dan melakukan berbagai evaluasi. Berdasarkan hasil Rakernas IODI di Makassar tahun 2017, kata Nico Simen, masalah yang dihadapi IODI antara lain, keterbatasan dan fasilitas, potensial atlet belum tergali, adanya disharmonisasi antara pengurus pusat dengan provinsi dan antar pengurus provinsi dengan pengurus cabang, tidak adanya kerjasama yang baik, belum profesionalnya pelatih dan atlet, kurang disiplinnya pelatih dan atlet, dan kurang tertibnya organisasi.

“ IODI masih bergelut dengan upaya mempersatukan pengurus. Pengurus pusat dengan pengurus provinsi dan juga dengan pengurus cabang,” ujar Nico Simen.

Dia minta agar IODI Sulsel menyusun program kerja yang terencana berupa perekrutan atlet usia 8-24 tahun, menyusun dan memberi program pelatihan, menyelenggarakan pembinaan secara berjenjang, mendatangkan pelatih dunia, merekrut juri nasional, membentuk koordinator wilayah Indonesia Timur IODI, dan menjadikan dan cesport sebagai salah satu mata pelajaran ekstrakurikuler di sekolah dan perguruan tinggi.

Ketua IODI Sulsel Lie Tanzer yang dibawah kepengurusannya didukung Sekretaris Titie Slamet,  menyampaikan terima kasih kepada KONI Sulsel yang selalu member perhatian bagi perkembangan IODI Sulsel selama ini. (Redaksi) 

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Liga Voli Seselemba Dimulai, Camat Mangkutana : Perkuat Silaturahim

25 Mei 2024 - 11:30 WITA

Liga Voli

Hasil Pertandingan Group B, C dan D Turnamen Sepabola Antar OPD/Instansi Vertikal

22 Mei 2024 - 19:54 WITA

Sepakbola

Hujan Gol Warnai Laga Pembuka Turnamen Sepakbola Antar OPD/Instansi Vertikal

20 Mei 2024 - 18:36 WITA

Turnamen Sepakbola

Penutupan Kajati Sulsel Cup, Wabup Akbar Harap Begini

20 Mei 2024 - 10:50 WITA

Kajati Cup

Jadwal Laga Pembukaan Turnamen Sepakbola Antar OPD/Instansi Vertikal se-Lutim

19 Mei 2024 - 19:42 WITA

Turnamen Sepakbola
Trending di KABAR PEMDA